Camila Cabello: Saya harus memperlakukan diri saya dengan baik

“Saya memiliki mentalitas yang sangat tidak bersalah sebelum mengeluarkan musik,” kata Camila Cabello. "Saya rasa karena saya sangat menyukainya dan saya yakin ini bagus, semua orang akan menghargainya."Dilansir dari Pria4d dari sumber vodafonemail.net.

Camila baru saja merilis koleksi studio keempatnya C,XOXO. Sebagai seseorang yang menjadi sorotan publik sejak ia berusia 15 tahun, ini bukanlah yang pertama baginya. Namun, dia memberi tahu BBC Newsbeat bahwa suara terbarunya yang lebih bersifat eksplorasi menyiratkan bahwa dia merasa "agak lebih cemas" daripada yang diharapkan. Camila memulai sebagai individu dari kelompok wanita muda Fifth Concordance sebelum melakukannya sendiri dan membuat kemajuan dengan suara pop yang dipengaruhi Latin. Lagu terpopulernya, Havana dan SeƱorita, telah diputar miliaran kali di Spotify.

Jadi C,XOXO adalah penerbangan yang mungkin berbahaya bagi pemain berusia 27 tahun itu, namun diarahkan untuk berkolaborasi dengan rapper Drake, Lil Nas X, dan Playboi Carti. “Demonstrasi tentang 'hal paling mengerikan apa yang bisa terjadi?',” kata Camila. "Terlebih lagi, saya memiliki energi sepanjang koleksi ini."

'Keramaian imigran'Camila juga lebih berani akhir-akhir ini ketika berbicara tentang kesehatan mentalnya dan hidup dalam kegelisahan dan masalah mendesak yang fanatik. Dia mengatakan ini adalah topik yang "kacau" dan dia mungkin "enggan mendiskusikannya", terutama seputar penggunaan resep dan rasa malu yang menyertainya.

Camila mengatakan dia merasa diuntungkan karena telah melakukan pendekatan terhadap "hal-hal yang membuat hidup saya jauh lebih mudah", seperti peralatan, pengobatan, dan obat-obatan. Namun, kadang-kadang, terutama di usia pertengahan 20-an, Camila mengatakan dia merasa menyesal karena tidak merasa sempurna meskipun dia adalah vokalis pop terkenal di dunia. “Salah satu hal nomor satu saya tentang penuaan dan menghadapi kehidupan adalah perasaan ketidaksesuaian yang tak kenal lelah,” katanya. "Apa yang sering Anda lihat bukanlah kebenaran."

"Saya pikir ini hanya menunjukkan betapa kompleksnya kita dan betapa kacaunya kita sebagai manusia sehingga hal ini tidak terlalu kontras." Camila mengatakan dia sebenarnya mengalami hari-hari yang buruk namun berlatih "simpati pada diri sendiri" telah membantunya. “Saya percaya itu benar-benar memperlakukan diri Anda dengan kemurahan hati dan cinta,” katanya. "Semakin banyak simpati, semakin sedikit penilaian, dan semakin banyak empati yang Anda miliki terhadap diri sendiri, dan terhadap perasaan menyusahkan Anda sendiri, semakin besar pula Anda memiliki kasih sayang dan ruang untuk orang lain."

Camila lahir di Havana dari seorang ibu asal Kuba dan ayah asal Meksiko, dan berpindah-pindah antara kedua negara tersebut hingga ia berusia enam tahun, ketika keluarganya menetap di Miami, Florida. Dia mengatakan mendiskusikan perasaannya biasanya tidak tepat sasaran. “Keluarga Latin – atau keluarga migran – seringkali tidak memiliki kapasitas penularan untuk mengetahui kondisi emosional mereka,” katanya.
“Mereka sangat fokus pada daya tahan dan itu tidak ada dalam radar mereka. "Itu adalah bagian besar, kemungkinan besar pada awalnya bagi saya, kekacauan dalam tanggung jawab saya sendiri dan aib 'Saya harus menjadi sempurna'."

0 Komentar